5 way to love

1. Maen musik
Yang ini kayanya ga perlu dijelasin panjang lebar. Banyak orang bela-belain belajar musik, kursus piano, privat gitar, dan lain-lain. Jelas musik punya daya tarik yang ga bisa ditolak sapa saja, termasuk ceue. Maka jangan heran kalo ada temen, sodara, ato anak band jago maen musik, urusan percintaan sepertinya semudah membalikkan telapak tangan.
2. Tatapan mata
Ada yang bilang, kalo lagi ngobrol ama ceue, jangan lepas tatap mata duluan. Mempertahankan tatapan mata menunjukkan kalo kita couo yang kokoh, paten, dan ga takut ama ceue.
Secara ga sadar, kita sering ngelepasin tatapan mata ketika lagi ngobrol dengan ceue, terutama ceue gebetan kita. Alasannya mungkin kita takut terlihat gugup, ato takut membuat ceue itu risih. Padahal yang terjadi kebalikannya. Kalo kita memutuskan eye-to-eye contact, biasanya secara ga sadar kita akan mengalihkan pandangan mata ke bagian tubuh ceue yang “lain”. Kalo ceue nangkep hal tersebut, bisa-bisa kita dicap PK (penjahat kelamin) ato MK (mata keranjang) ato CB (couo brengsek).
Syukur-syukur kalo kita ga kena gampar pipi kanan kiri ama tuh ceue :D
Kalo cape mempertahankan tatapan mata ama ceue, alihkan pandangan ke lantai, ato mungkin jam tangan, ato pura-pura ngecek hape.
3. Misteri
Gue ga akan ngejelasin ini, karena ini adalah MISTERI, haha. Intinya jadilah misterius, berbicara lebih sedikit daripada seharusnya, memberikan penjelasan lebih sedikit daripada yang diminta.
4. KDRT (kekerasan dalam rumah tangga :D )
Nah yang satu ini mungkin sangat kontradiktif, tapi sedikit “kekerasan” yang kita berikan pada diri ceue bisa membuat dia jatuh cinta pada kita.
KDRT yang dimaksud disini bukan menyiksa ceue dengan mukulin dia, gebukin dia, nyetrika dia, ngejemur, nyuci :D Bukan KDRT kaya gitu!
Tapi sedikit jambakan pada rambut, tamparan lembut di muka, cubitan pelan di pipi, adalah hal-hal yang secara ga kita sadari sangat disukai ceue (bahkan banyak ceue yang ga sadar kalo dya suka digituin!)
Eh kayanya ga gentel amat, couo nampar ceue!

Yang dimaksud nampar disini bukan kaya orang saiko. Tapi tentuin momen yang tepat, ketika lagi bercandaan, coba bermain sedikit keras pada ceue.
Taruh di pikiran lu kalo lu lagi kesel banget ama tuh ceue!
Tampar dia, jambak dia, cubit dia, lemparin dia, dorongin dia, pukulin dia!!
Tapi pake perasaan. Cobalah dulu dan liat apa yang terjadi…
(Mario Teguh Mode : On) :D
5. Kata-kata bijak
Ceue suka couo yang bijak, yang lebih bijaksana dari mereka setidaknya. Ini wajar karena udah kodrat mereka, mau cari couo yang bisa mimpin mereka, yang bisa nyadarin mereka ketika salah, bisa membangkitkan ketika jatuh.
Yang dimaksud bijak bukannya sok-sok bijaksana, ngutip kata-kata mutiara dari orang, tapi kita sendiri ga ngerti apa yang kita omongin. Ceue malahan sangat amat very very ilfil ama couo kaya gitu, yang berlagak sok nasehatin, sok bae, so bijak.
Sering kali couo memanfaatkan momen-momen dimana ceue merasa rapuh, fragile, dan mellow dengan menembakkan nasehat-nasehat seperti “udah kamu jangan mikirin mantan kamu itu lagi, masih banyak couo yang peduli ama kamu”, “kamu itu ceue kuat, ga boleh nangis, kalo kamu sedih aku jadi ikut sedih!”, dan banyak lagi lainnya.
Padahal ceue udah tau sedari awal kalo tuh couo cuma mau memanfaatin tuh momen agar bisa lebih dekat dengan ceue dan merebut hatinya.
Ceue malah ngerasa “keluar dari mulut buaya darat masuk ke mulut buaya laut” :D
Yang ada malah bikin muntah.
Bukan itu esensi kebijaksanaan…
Kuncinya: katakan semuanya dari HATI, dengan niat tulus, ikhlas, tanpa ada niat-niat buaya.
Sip lah.